Beranda Muara Enim Dampingi Gubernur Tinjau Lokasi Kejadian, Plt. Bupati Sepakat Hentikan Penambangan Liar

Dampingi Gubernur Tinjau Lokasi Kejadian, Plt. Bupati Sepakat Hentikan Penambangan Liar

20
0
BERBAGI

Muara Enim, Halosumsel.co.id-

Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel), H. Herman Deru beserta Kapolda dan Pangdam II Sriwijaya dengan didampingi Plt. Bupati Muara Enim, H. Juarsah, S.H., Kamis petang (22/10/2020) meninjau langsung lokasi kejadian tanah longsor di area pertambangan batubara ilegal, Desa Penyandingan, Kecamatan Tanjung Agung kabupaten Muara Enim yang menewaskan 11 orang warga.

Gubernur menyampaikan keprihatinannya atas musibah yang terjadi dan meminta warga untuk menghentikan kegiatan penambangan ilegal. Dirinya berharap kejadian ini dapat dijadikan momentum untuk sama-sama introspeksi diri, baik pemerintah maupun warga agar kejadian serupa tidak terulang kembali.
.
Gubernur menyampaikan bahwa Pemprov. Sumsel telah melakukan upaya penertiban tambang ilegal dengan membentuk satuan tugas khusus, termasuk didalamnya Pemkab. Muara Enim.

Begitupun Plt. Bupati menerangkan bahwa Pemkab. Muara Enim telah berulang kali inspeksi dan menertibkan penambangan ilegal, termasuk memperingati warga, namun karena dianggap ladang rezeki yang mudah, beberapa oknum warga masih tetap meneruskan kegiatan ini. Menurutnya selama tidak memiliki izin usaha dan tidak menerapkan standar keamanan yang benar, maka kegiatan tersebut adalah ilegal.

Lebih lanjut disampaikan bahwa Pemkab. Muara Enim dengan menggandeng kepala desa dan tokoh masyarakat kerap mensosialisasikan bahaya dari aktivitas ilegal ini, namun nampaknya masih kurang disadari beberapa warga.

Selanjutnya, Plt. Bupati sepakat dengan keputusan Gubernur untuk menghentikan kegiatan serupa dan menyerahkan penyelidikan maupun proses hukumnya kepada pihak Kepolisian sebagai aparat yang berwenang.
.
Rombongan-pun melanjutkan kunjungannya ke rumah duka di Desa Tanjung Lalang yang tak jauh dari lokasi. Gubernur dan Plt. Bupati menyerahkan santunan kepada para ahli waris dan menyampaikan rasa dukacitanya atas kejadian tersebut.

Gubernur berharap agar kejadian ini menjadi pelajaran, terutama warga sekitar untuk berhenti melakukan penambangan ilegal. Dirinya mengakui keadaan ini memang sebuah dilema karena menjadi sumber kehidupan warga, namun disisi lain menyalahi aturan dan membahayakan jiwa maupun lingkungan. Kedepan Gubernur akan memastikan kegiatan penambangan ilegal ini dihentikan sampai adanya regulasi yang tepat sehingga kejadian serupa tidak terulang kembali. [prokopim-me/jazzi]

LEAVE A REPLY